Pantun Melayu Lucu Dikejar Banci

Jika ingin pantun melayu lucu, pagi ini Gina buatkan pantunnya. Pertama pantun lucu berbalas-balasan antara seorang lelaki tua yang merayu perawan. Meskipun lelakinya sangat suka, sang gadis tetap menolaknya. 

Pantun Melayu lucu berikutnya merupakan pantun sedih hati. Meskipun begitu sebenarnya merupakan pantun jenaka. Dan sebelum itu pantun yang bertemakan banci. 

Anda juga dapat menikmati pantun tentang nenek cantik, nasib jomblo, dan sedikit pantun talibun atau pantun pendek. Bagi penyuka pantun, silakan menikmatinya. 

Pantun Melayu Lucu Berbalas-Balasan

Kue lapis manis rasanya
Jangan taruh dekat peda
    Gadis manis siapa yang punya
    Bolehkah aku mengenal dinda?

Rumah panggung dari kayu
Ambil kain dari blacu
    Badan sudah tua masih merayu
    Malulah abang dengan anak cucu

Gunung tinggi tempat bertapa
Mencari wangsit atau pertanda
    Walau tua tak mengapa
    Yang penting jiwanya tetap muda

Naik ke atas pakai tangga
Naik derajat belajar agama
    Sudah tua jangan banyak laga
    Ingat usia tak lagi lama

Ayah Bunda Adam Hawa
Nenek moyang semua manusia
   Badan ini bolehlah tua
   Tapi banyak gadis yang memuja

Asam jawa asam kandis
Tercium dari rasa aroma
    Abang memang pujaan gadis
    Tapi gadis beranak lima

Jalan-jalan ke Talang Betutu
Pergi juga Lawang Sewu
    Jangan adik ketus begitu
    Siapa tau esok padaku mau

Kalau pergi ke Lawang Sewu
Singgah dulu membeli jamu
    Memang hati ini sudah mau
    Mau muntah karenamu

Beruang Cina namanya panda
Memakan bambu berlama-lama
    Muntahkan saja cintamu dinda
    Semuanya pasti abang terima

Dikejar Banci

Kumpulan Pantun Melayu Lucu

Anak raja belajar menari
Meminum air dari guci
    Abang kenapa berlari-lari
    Rupanya abang dikejar banci

Burung bangau turun ke rawa
Lalu terbang ke atas awan
    Kalau mata sudah tua
    Banci kalengpun disangka perawan

Siapa suka sambal terasi
Mari makan tangan dicuci
    Memang abang sangat serasi
    Duduk bersanding dengan si banci

Sedih Hati

Merak indah karena bulu
Binatang gagah namanya kuda
    Bagaimana hati tiada pilu
    Dompet isinya foto janda

Tuan Raja Tuan Ratu
Kotor tangan karena arang
    Meratap diri di depan pintu
    Janda pujaan digaet orang

Masak nilam beri seledri
Jangan dimakan banyaknya duri
    Alangkah sedih nasib diri
    Apakah lebih baik bunuh diri

Hendak makan nasinya basi
Tiada juga lauk pauknya
    Hendak terjun ke sungai musi
    Tapi kutakut dengan buaya


Pantun Melayu Lucu Nikah

Bunga mawar mulai merekah
Memang harum bunga melati
    Perjaka gagap nafsu menikah
    Ijab kabul seperti orang hendak mati

Kurus  kering terkena asma
Jangan hidup banyak tingkah
    Abang pergi tak kan lama
    Cari modal untuk menikah

Harimau mungkin raja di hutan
Siapa melawan akan dimakan
    Cinta kami  sedalam lautan
    Tolong kami dinikahkan

Pendekar kungfu pendekar kuntau
Kalau bertarung membawa parang
     Bertahun-tahun pergi merantau
     Demi meminang dikau seorang

Kalau diri tak bisa berenang
Jangan sungai engkau serang
    Pulang kampung hatipun senang
    Sayang dia diambil orang

Nasib Jomblo

Bunga cantik tempatnya kumbang
Bunga indah si kantung semar
    Hatiku ini semakin bimbang
    Umur dah tua belum ada yang melamar

Memang indah si kantung semar
Jangan sampai kotor atau tercemar
    Bagaimana perjaka hendak melamar
    Adik manis sembunyi di kamar

Batu karang berbongkah-bongkah
Baru kerikil jatuh di rawa
     Kalau ingin cepat menikah
     Coba-lah kerja sama dengan istri tua

Nenek Cantik

Sepiring kue di atas meja
Dihias kue terlihat lucu
     Pak RT melongo saja
     Lihat nenek tua memakai gincu

Jogjakarta di tanah jawa
Borobudur tempatnya cuci mata
     Berbedak muka si perawan tua
     Belang-belang tidaklah rata

Pantun Melayu Lucu Pendek

Pohon randu pohon cempedak
Aku rindu dia tidak

Susun bata susun salak
Anaknya cinta, bapaknya galak

Ikan belida ikan kerawan
Mencari janda dapatnya perawan

Banyak nyamuk baygon disemprot
Dulu gemuk sekarang gembrot

Lurus-lurus jalan ke Peking
Dulu kurus sekarang ceking


***
Itulah beberapa pantun Melayu lucu. Meskipun tidak lucu, anggap saja pantun buatan Gina tersebut lucu .. hehehehe... Maaf sekali kalau ada yang tersinggung. Semua pantun itu sekedar lelucon.

Pulau Irian Pulau Cendrawasih
Cukup sekian dan terimakasih

Pantun Melayu Lucu Versi Twitter



Iklan

Related Posts

Previous
Next Post »